Mukaddimah

بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله الفتاح الجواد المعين على التفقه في الدين من اختاره من العباد وأشهد أن لا إله إلا الله شهادة تدخلنا دار الخلود وأشهد أن سيدنا محمدا ورسوله صاحب المقام المحموم صلى الله وسلم عليه وعلى آله وأصحابه الأمجاد صلاة وسلاما أفوز بهما يوم المعاد

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih dan Penyayang¹

Segala puji bagi Allah yang Maha Pembuka, Pemberi lagi Penolong di dalam memahami ajaran agama bagi hamba-hamba-Nya yang terpilih. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan (yang berhak disembah dengan benar) selain Allah dengan kesaksian yang dapat memasukkan kami ke negeri yang abadi. Dan aku bersaksi bahwa junjungan kami Nabi Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya yang memiliki kedudukan yang mulia. Semoga Allah senantiasa mencurahkan rahmat dan salam keharibaannya dan atas keluarga serta para sahabatnya yang mulia. Dengan rahmat dan salam, semoga aku berbahagia karenanya di hari kiamat kelak.

وبعد فهذا شرح مفيد على كتاب المسمى بقرة العين بمهمات الدين يبين المراد ويتمم المفاد ويحصل المقاصد ويبرز الفوائد وسميته: بفتح بشرح قرة العين بمهمات الدين وأنا أسأل الله الكريم المنان أن يعم الانتفاع به للخاصة والعامة من الإخوان وأن يسكنني به الفردوس في دار الإمامان إنه أكرم كريم وأرحم رحيم

Adapun setelahnya,² kitab ini adalah penjelasan bermanfaat yang tertuang dari sebuah kitab yang bernama “Qurroh al-‘Ain Bi Muhimmat ad-Din” yang menjelaskan, menyempurnakan isi, mengantarkan kepada tujuan dan menjabarkan faidah-faidahnya. Dan aku beri nama “Fath al-Mu’in Bi Syarh Qurroh al-‘Ain Bi Muhimmat ad-Din”. Aku memohon kepada Allah yang Maha Mulia lagi Pemberi Anugerah, semoga kitab ini bermanfaat secara menyeluruh untuk saudara-saudara baik kalangan khusus maupun yang umum (awam). Dan semoga Allah menempatkanku ke dalam surga Firdaus³ dengan perantara kitab ini, yaitu di negeri yang penuh dengan keamanan. Sesungguhnya Dia adalah Dzat yang Maha Mulia lagi Penyayang.

(بسم الله الرحمن الرحيم)

أي: أولف والاسم مشتق من السمو وهو العلو لا من الوسم وهو العلامة. والله: علم للذات الواجب الوجود وهو اسم جنس لكل معبود ثم عرف بأل وحذفت الهمزة ثم استعمل في المعبود بحق وهو الاسم الأعظم عند الأكثر ولم يسم به غيره ولو تعنتا. والرحمن الرحيم صفتان بنيتا للمبالغة من رحم والرحمن أبلغ من الرحيم لأن زيادة البناء تدل على زيادة المعنى ولقولهم: رحمن الدنيا والآخرة ورحيم الآخرة

Aku menyusun kitab ini dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Penyayang. Lafadz الاِسْمُ dibentuk dari kata السُّمُوُ yang artinya tinggi. Bukan diambil dari kata الوَسْمُ yang artinya tanda atau alamat. Lafadz اللهُ adalah nama bagi Dzat yang wajib wujud, yaitu isim jenis bagi tiap-tiap  yang disembah kemudian dimakrifatkan dengan ال lalu dibuang hamzahnya kemudian digunakan pada sesuatu yang disembah dengan benar. Lafadz اللهُ adalah sebuah nama yang Agung menurut mayoritas ulama, dan selain Allah tidak boleh dinamakan dengan nama tersebut meskipun atas dasar fanatik. Lafadz الرَّحْمٰنُ الرَّحِيْمُ adalah dua sifat yang dibentuk sebagai mubalaghah dari kata asal رَحِمَ. Lafadz الرَّحْمٰنُ maknanya lebih unggul dari lafadz الرَّحِيْمُ karena bertambahnya bentuk menunjukkan bertambahnya makna dan karena ucapan para ulama: Allah Maha Pengasih di dunia dan akhirat, dan Allah Maha Pengasih di akhirat.

(الحمد الله الذي هدانا)

أي دلنا لهذا التأليف (وما كنا لنهتدي لولا أن هدانا الله) إليه. والحمد هو الوصف بالجميل

Segala puji bagi Allah⁵ yang telah memberikan hidayah kepada kita dalam penyusunan kitab ini. Dan tiadalah kita akan mendapatkan hidayah-Nya jika Allah tidak memberikan hidayah-Nya. Lafadz الحَمْدُ bermakna sifat yang indah.

(والصلاة)

وهي من الله الرحمة المقرونة بالتعظيم

                                                                                         (والسلام)

أي التسليم من كل آفة ونقض

 

(على سيدنا محمد رسول الله)

لكافة الثقلين الجن والإنس إجماعا وكذا الملائكة على ما قاله جمع محققون

 

ومحمد علم منقول من اسم المفعول المضعف موضوع لمن كثرت خصاله الحميدة سمى به نبينا صلى الله عليه واله وسلم بإلهام من الله لجده. والرسول من البشر ذكر حر أوحى إليه بشرع وأمر بتبليغه وإن لم يكن له كتاب ولا نسخ كيوشع عليه السلام فإن لم يؤمر بالتبليغ فنبي. والرسول أفضل من النبي إجماعا وصح خبر أن عدد الأنبياء عليهم الصلاة والسلام مائة ألف وأربعة وعشرون ألفا وأن عدد الرسل ثلاثمائة وخمسة عشر

Makna الصلاة (shalawat) dari Allah adalah rahmat⁶ yang berbarengan dengan pengagungan. Sedangkan السلام (salam) adalah keselamatan dari setiap kerusakan dan kekurangan. Semoga tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad utusan Allah untuk seluruh umat manusia dan jin sesuai dengan kesepakatan ulama. Begitu pula malaikat menurut keterangan sekelompok ulama. Lafadz محمد (Muhammad) adalah nama yang diambil dari isim maf’ul yang diulang huruf ‘ain-nya untuk seseorang yang memiliki sifat terpuji. Beliau dinamakan demikian, karena Ilham yang diperoleh kakeknya dari Allah. Rasul dari golongan manusia adalah seorang laki-laki merdeka, yang diberi wahyu ajaran syariat dan diperintahkan untuk menyampaikannya sekalipun ia tidak membawa kitab suci atau naskah kitab dari Allah seperti Yusya’ ‘alaihissalam. Dan bila ia tidak diperintahkan untuk menyampaikannya maka disebut nabi. Seorang rasul lebih utama daripada seorang nabi menurut kesepakatan ulama. Dalam hadits shahih disebutkan bahwa jumlah nabi sebanyak 124.000, sedangkan jumlah rasul sebanyak 315.⁷

 

(وعلى آله)

أي أقاربه المؤمنين من بني هاشم والمطلب وقيل: هم كل مؤمن أي في مقام الدعاء ونحو واختير لخبر ضعيف فيه وجزم به النووي في شرح مسلم

(وصحبه)

وهو اسم جمع لصاحب بمعنى الصحابي وهو من اجتمع مؤمنات بنبينا صلى الله عليه واله وسلم ولو أعمى وغير مميز

(الفائزين برضا الله)

تعالى صفة لمن ذكر

 

Dan semoga tercurahkan kepada keluarganya, maksudnya adalah kerabat-kerabat nabi yang berasal dari Bani Hasyim dan Bani Muttholib.⁸ Sebagian pendapat mengatakan bahwa kerabat nabi adalah seluruh kaum muslimin yang terdapat dalam maqom doa atau semisalnya. Keterangan ini dipilih atas dasar hadits lemah dan Imam Nawawi menegaskan hal tersebut di dalam kitab Syarah Shahih Muslim. Lafadz صحبه adalah bentuk plural dari صَاحِبٌ yaitu orang yang berkumpul bersama Nabi ﷺ dalam keadaan beriman walaupun ia buta dan belum tamyiz. Yang mendapat ridha Allah Ta’ala adalah sifat bagi orang yang telah disebutkan.

(وبعد)

أي بعدما تقدم من البسملة والحمدلة والصلاة والسلام على من ذكر. (فهذا) المؤلف الحاضر ذهنا (مختصر) قل لفظه وكثر معناه من الاختصار

(فهذا)

المؤلف الحاضر ذهنا

(مختصر)

قل لفظه وكثر معناه من الاختصار
(في الفقه)

هو لغة: الفهم. واصطلاحا: العلم بالأحكام الشرعية العملية المكتسب من أدلتها التفصيلية. واستمداده من الكتاب والسنة والإجماع والقياس. وفائدته: امتثال أوامر الله تعالى واجتناب نواهيه

(على مذهب الإمام)

المجتهد أبي عبد الله محمد بن إدريس

(الشافعي رحمه الله تعالى)

ورضي عنه أي ما ذهب إليه من الأحكام في المسائل

إدريس والده هو ابن عباس بن عثمان بن شافع بن السائب بن عبيد بن عبد بن يزيد بن هاشم بن عبد المطلب بن عبد مناف. وشافع وهو الذي ينسب إليه الإمام وأسلم هو وأبوه السائب يوم بدر. وولد إمامنا رضي الله عنه سنة خمسين ومائة وتوفي يوم الجمعة سلخ رجب سنة أربع ومائتين

Adapun setelahnya, yakni setelah menyebut basmalah, hamdalah serta pengucapan shalawat dan salam atas orang yang telah disebutkan maka karya tulis ini yang hadir dalam benak pikiran adalah tulisan ringkas yang mencakup sedikit lafadz dan banyak makna terurai di dalamnya sebagai sebuah ringkasan dalam ilmu fikih. Fikih secara etimologi adalah pemahaman dan menurut istilah adalah ilmu tentang hukum-hukum syariat yang berbentuk pengamalan yang dihasilkan dari dasar-dasar yang terperinci. Pengambilannya melalui al-Quran, Sunnah, Ijma’ ulama dan Qiyas. Adapun faidah mempelajari ilmu tersebut adalah untuk menjalankan segala perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya. Dalam madzhab Imam Mujtahid Abu Abdullah Muhammad bin Idris asy-Syafi’i -semoga Allah senantiasa mengasihi dan meridhainya, maksudnya adalah mengikuti hukum-hukum permasalahan dari Imam Syafi’i. Dan Idris adalah nama orang tua Imam Syafi’i, dia adalah anak dari Abbas bin Utsman bin Syafi’ bin Saib bin Ubaid bin Abdun bin Yazid bin Hasyim bin Abdul Muttholib bin Manaf. Sedangkan Syafi’ adalah nama yang dinasabkan kepada Imam Syafi’i, yang mana Syafi’ masuk Islam bersama ayahnya Saib pada waktu terjadi perang Badar. Imam kita ini dilahirkan pada tahun 150 H dan wafat hari jum’at pada akhir bulan Rajab tahun 204 H.

(وسميته بـ قرة العين)

ببيان

(مهمات) أحكام

(الدين)

انتخبته وهذا الشرح من الكتب المعتمدة لشيخنا خاتمة المحققين شهاب الدين أحمد بن حجر الهيثمي وبقية المجتهدين مثل وجيه الدين عبد الرحمن بن زياد الزبيدي رضي الله عنهما وشيخي مشايخنا: شيخ الإسلام المجدد زكريا الأنصاري الإمام الأمجد أحمد المزجد الزبيدي رحمهما الله تعالى وغير هم من محققي المتأخرين معتمدا على ما جزم به شيخا المذهب: النووي والرافعي فالنووي فمحققو المتأخرين رضي الله عنهم

(راجيا من)

ربنا

(الرحمن أن ينتفع به الأذكياء)

أي العلاء

(وأن تقر به)

بسببه

(عيني غدا)

أي اليوم الآخر

(بالنظر إلى وجهه الكريم بكرة وعشيا)

آمين

Saya menamakan kitab ini dengan nama Qurrah al-‘Ain yang menjelaskan (hal-hal penting) tentang hukum-hukum agama. Ringkasan tersebut dan syarah ini kami ambil dari sumber kitab-kitab pegangan milik guru kami yang menjadi penutup ulama yang menjelaskan masalah besertaan dengan dalilnya yaitu Syihabuddin Ahmad bin Hajar al-Haitami, ulama mujtahid yang lain seperti Syaikh Wajihuddin Abdur Rahman bin Ziyad az-Zubaidi -semoga Allah meridhai keduanya- dan karya tulis dari dua gurunya dari guru kami yaitu Syaikhul Islam Mujaddid Zakariya al-Anshari dan Imam Ahmad al-Muzujad az-Zubaidi -semoga Allah senantiasa mengasihi keduanya- dan dari selain mereka semua yakni ulama kurun akhir yang menyatakan masalah besertaan dalilnya. Kami berpegangan dengan pendapat yang telah disepakati oleh kedua ulama madzhab yakni Imam Nawawi dan Rafi’i karena Imam Nawawi adalah muhaqqiq kurun terakhir⁹ -semoga Allah meridhai mereka semua-. Berharap dari Rabb kami yang Maha Pengasih, semoga kitab ini bermanfaat bagi para cendikiawan yakni orang-orang yang berakal cerdas dan semoga dengan sebab kita ini Allah menyejukkan mata kami esok di hari akhir dengan melihat dzatnya Allah yang Maha Mulia pada pagi dan sore hari, amin.

 

________
¹ Mengucapkan basmalah hukumnya sangat dianjurkan di setiap hal yang baik sekira bukan perkara yang haram dan makruh secara dzatnya dan bukan pada perkara yang hina. (I’anah at-Thalibin 1/9, Dar al-Fikr)
² Setelah membaca basmalah, hamdalah dan shalawat kepada Nabi, keluarga dsn sahabatnya. (I’anah at-Thalibin 1/9, Dar al-Fikr)
³ Firdaus adalah surga yang paling tinggi dari keenam surga lainnya; surga Ma’wa, Khuld, an-Na’im, ‘Adn, Darus Salam dan Darul Jalal. (I’anah at-Thalibin 1/15, Dar al-Fikr)
⁴ Sedangkan menurut Imam Nawawi adalah nama al-Hayyu al-Qayyum. (I’anah at-Thalibin 1/17, Dar al-Fikr)
⁵ Memuji Allah terkadang hukumnya wajib seperti dalam shalat dan khutbah jumat, sunnah seperti dalam khutbah nikah dan awal berdoa, makruh seperti diucapkan di wc atau haram seperti diucapkan saat gembira dengan kemaksiatan yang dilakukan. (I’anah at-Thalibin 1/13, Dar al-Fikr)
⁶ Dan bermakna doa untuk selain dari Allah. (I’anah at-Thalibin 1/13, Dar al-Fikr)
⁷ Wajib mempercayai hal tersebut secara global bagi yang tidak mengetahui rinciannya dan dengan terperinci bagi yang mengetahui. (I’anah at-Thalibin 1/13, Dar al-Fikr)
⁸ Hasyim adalah kakek nabi sedangkan Mutthalib adalah saudara Hasyim. Keduanya keturunan Abdul Manaf. Dikecualikan dari Bani Hasyim dan Mutthalib adalah Bani Abdul Syamsi dan Bani Naufal (walaupun keduanya dari Abdul Manaf) karena kedua bani ini telah menyakiti Nabi ﷺ. (I’anah at-Thalibin 1/21, Dar al-Fikr)
⁹ Maksudnya yang dijadikan pedoman dalam berfatwa pertama kali adalah pendapat yang telah disepakati oleh Imam Nawawi dan Imam Rafi’i. Jika ada perbedaan pendapat di antara keduanya maka yang lebih diunggulkan adalah pendapat Imam Nawawi lalu Imam Rafi’i dan mayoritas ulama. Untuk ulama kurun terakhir yang lebih diprioritaskan adalah kesepakatan Ibnu Hajar al-Haitami dalam Tuhfah dan Imam Ramli dalam Nihayah. Jika terjadi perbedaan pendapat dari keduanya maka boleh dipilih yang mana saja. (I’anah at-Thalibin 1/27, Dar al-Fikr)

 

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *